Menparekraf Minta Pelaku Pariwisata di Malang Raya Mampu Beradaptasi Pada Era Baru

0
16
Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno (kedua kanan) saat kunjungan kerja ke Museum Panji, Kabupaten Malang, Jawa Timur, Jumat (21/5/2021).

Bangga Jatim, Malang – Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno meminta seluruh pelaku pariwisata dan ekonomi kreatif khususnya di Malang Raya agar mampu beradaptasi pada era baru akibat dampak pandemi virus Corona.

Sandiaga mengatakan bahwa, memang saat ini sektor pariwisata terdampak cukup dalam akibat pandemi COVID-19. Oleh karena itu, pelaku usaha mampu meningkatkan kualitas wisata, meskipun secara kuantitas mengalami penurunan akibat pandemi virus Corona.

“COVID-19 memaksa kita untuk menyesuaikan, pariwisata era baru, itu adalah personalize, customize, localize, dan small ring size,” kata Sandiaga di Kabupaten Malang, Jawa Timur, Jumat.

Sandiaga menjelaskan dengan melakukan upaya personalisasi, penyesuaian, dilakukan secara lokal dan dalam lingkup yang kecil diharapkan mampu menggerakkan sektor pariwisata, namun tetap mampu meminimalisasi risiko terpapar COVID-19.

Menurut Sandiaga, dengan langkah adaptasi tersebut, meskipun secara kuantitas jumlah wisatawan mengalami penurunan, namun secara kualitas diharapkan bisa lebih meningkat dengan memberikan pengalaman tersendiri bagi para wisatawan.

“Jadi memang kuantitasnya lebih sedikit, namun kualitasnya meningkat,” kata Sandiaga.

Dalam upaya untuk meningkatkan kualitas sektor pariwisata tersebut, Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif akan membekali para pelaku wisata dengan berbagai pelatihan untuk meningkatkan keterampilan mereka.

“Kami akan meningkatkan pengetahuan masyarakat berkaitan dengan pariwisata era baru,” kata Sandiaga.

Sementara itu, Deputi Bidang Industri dan Investasi Kemenparekraf Fadjar Hutomo mengatakan bahwa salah satu program yang digagas adalah penerapan protokol kesehatan yang berbasis pada cleanliness (kebersihan), health (kesehatan), safety (keamanan), dan environment sustainability (kelestarian lingkungan) atau disingkat CHSE.

“Kita tentunya tidak bisa menghentikan semua kegiatan. Tetapi, melaksanakan kegiatan secara sembrono juga tentu bukan pilihan,” kata Fadjar.

Oleh karena itu, penerapan protokol CHSE merupakan salah satu hal yang harus dilakukan. Nantinya, pada saat kegiatan wisata memiliki risiko untuk penyebaran COVID-19, bisa dilakukan penghentian sementara.

“Pilihan satu-satunya adalah menjalankan ini sesuai protokol CHSE. Ketika terjadi hal yang harus direm, akan kita rem. Ada proses pengawasan dalam level ini, yang juga dilakukan pemerintah daerah,” kata Fadjar.

Deputi bidang Ekonomi Digital dan Produk Kreatif Muhammad Neil El Himam menambahkan untuk sektor ekonomi kreatif, salah satu hal yang dilakukan pemerintah adalah berupaya untuk melakukan transformasi digital khususnya bagi pelaku UMKM.

“Kami lihat masih banyak yang ternyata belum masuk ke platform e-commerce. Jadi, ini salah satu yang digerakkan oleh beberapa kementerian, termasuk kami dengan memberikan pelatihan dan pendampingan,” kata Neil.

Sementara untuk sektor pariwisata, pihaknya juga telah melakukan beberapa inovasi, seperti interactive virtual tourism. Dalam tersebut, pemandu wisata akan datang ke tempat wisata dan memberikan panduan kepada wisatawan secara daring.

“Pasarnya ada, tetapi kembali lagi masalah infrastruktur digital yang kadang-kadang putus-putus. Seperti kemarin kami coba di Labuan Bajo,” tutup Neil.(ant)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here